Pemkab Asmat Bersama Para Pihak Bahas Penanggulangan HIV-Aids

Asmat, Papuatoday.id, (12/08/2019) – Pemerintah Kabupaten Asmat, Provinsi Papua, bersama para pihak mengikuti pertemuan lintas sektor, guna membahas penanggulangan HIV-Aids di kabupaten tersebut.

Kegiatan yang diinisiasi Kolaborasi Masyarakat dan Pelayanan untuk Kesejahteraan (Kompak) dan Keuskupan Agats dilaksanakan baru-baru ini di Aula Pastoral Keuskupan Agats.

Pertemuan lintas sektor tersebut dihadiri Plh Sekda Asmat Rahman Rasyid, sejumlah anggota DPRD, unsur TNI-Polri, para kepala sekolah, BUMN, tokoh masyarakat dan sejumlah aktivis.

Materi terkait persoalan HIV-Aids dipaparkan oleh sejumlah komponen seperti Keuskupan Agats, Dinas Kesehatan, Komisi Penanggulangan Aids, Kompak, Hospis Surya Kasih Jayapura dan Primary/Nabire.

Rahman Rasyid (Plh Sekda Asmat) mengatakan bahwa pertemuan lintas sektor dalam rangka menanggulangi penyebaran HIV-Aids di Asmat sangat penting, karena bertujuan menyelamatkan warga dari penyakit mematikan itu.

Rahman (Plh Sekda Asmat) berharap seluruh elemen pemerintah dan masyarakat bisa bekerja sama dalam upaya mencegah penyebaran HIV-Aids di Asmat. Kerja sama dimaksud dalam bentuk tim terpadu yang melibatkan seluruh pemangku kepentingan.

“Pemerintah daerah pasti menyetujui jika dibentuk tim terpadu, karena koordinasi dan kerja samanya untuk mencegah HIV-Aids akan lebih baik,” kata Rahman (Plh Sekda Asmat).

Hilda Eveline (Manajer Kompak Papua dan Papua Barat) mengatakan bahwa Dinas Kesehatan Kabupaten Asmat melaporkan ada 39 kasus HIV-Aids di kabupaten itu pada 2017, dan 32 kasus di 2018.

“Sementara berdasarkan data survei Provinsi Papua, akumulasi kasus di Asmat pada akhir 2018 sebanyak 177 kasus, terdiri dari 108 kasus HIV dan 69 Aids,” katanya.

Berdasarkan hasil survei tersebut, kata Hilda, pihaknya menginisiatif pertemuan lintas sektor untuk membahas penanggulangan HIV-Aids. Dari kegiatan tersebut, para peserta akan diberikan pelatihan sebagai penjangkau dan pendamping organik di Asmat.

“Pertemuan dan pelatihan dilaksanakan selama empat hari. Kami harapkan ada persamaan persepsi dari semua pihak untuk mencegah penyebaran HIV-Aids di Asmat,” ujarnya.

 

Baca Juga :  Negosiasi Lanjutan Pemerintah-Freeport Didukung Penuh Tokoh Amungme

RED BTX/Papuatoday.id

Subscribe

Thanks for reading Information in here.

%d blogger menyukai ini: